-->

Friday, June 21, 2013

Laporan Reaksi Esterifikasi

LAPORAN KIMIA DASAR II

ACARA 3
REAKSI ESTERIFIKASI

Oleh :
Fika Puspita (A1M012001)
Rombongan 1




KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN
UNIVERSITAS JENDERAL SOEDIRMAN
FAKULTAS PERTANIAN
JURUSAN TEKNOLOGI PERTANIAN
PROGRAM STUDI ILMU DAN TEKNOLOGI PANGAN
PURWOKERTO
2013

BAB I
PENDAHULUAN
A.    Latar Belakang
Reaksi esterifikasi merupakan reaksi pembentukan ester dengan reaksi langsung antara suatu asam karboksilat dengan suatu alkohol. Suatu reaksi pemadatan untuk membentuk suatu ester disebut esterifikasi. Esterifikasi dapat dikatalis oleh kehadiran ion H­+. Asam belerang sering digunakan sebagai sebagai suatu katalisator untuk reaksi ini. Nama ester berasal dari Essig-√Ąther Jerman, sebuah nama kuno untuk menyebut etil asam cuka ester (asam cuka etil).
Pada skala industri, etil asetat di produksi dari reaksi esterifikasi antara asam asetat (CH3COOH) dan etanol (C2H5OH) dengan bantuan katalis berupa asam sulfat (H2SO4) dan inilah yang dilakukan pada praktikum kali ini.
Etil asetat adalah pelarut polar menengah yang volatil (mudah menguap), tidak beracun, dan tidak higroskopis. Etil asetat dapat melarutkan air hingga 3% dan larut dalam air hingga kelarutannya 8% pada suhu kamar. Kelarutannya meningkat pada suhu yang lebih tinggi. Namun, senyawa ini tidak stabil dalam air yang mengandung asam dan basa. Etil asetat, yang juga dikenal dengan nama acetic ether, adalah pelarut yang banyak digunakan pada industri cat, thinner, tinta, plastic, farmasi, dan industri kimia organik.

B.    Tujuan
Membuat etilasetat dari reaksi antara alcohol dan asam asetat dengan katalisator asam sulfat


BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

Reaksi Esterifikasi
Reaksi esterifikasi adalah reaksi pembentukan ester dengan cara merefluks sebuah asam karboksilat bersama sebuah alkohol dengan katalis asam. Asam yang digunakan sebagai katalis biasanya adalah asam sulfat. Pembentukan ester melalui asilasi langsung asam karboksilat terhadap alkohol, seperti pada esterifikasi Fischer lebih disukai ketimbang asilasi dengan anhidrida asam ( atom yang rendah) atau asil klorida (sensitif terhadap kelembapan). Kelemahan utama asilasi langsung adalah konstanta kesetimbangan kimia yang rendah. Hal ini harus diatasi dengan menambahkan banyak asam karboksilat, dan pemisahan air yang menjadi hasil reaksi. Pemisahan air dilakukan melalui distilasi Dean-Strak atau penggunaan saringan molekul.
Dalam ilmu kimia, ester adalah campuran organik dengan simbol R’ yang menggantikan suatu atom hidrogen atau lebih. Ester juga dibentuk dengan asam yang tidak tersusun teratur; sebagai contoh, dimetil sulfat yang juga disebut “asam belerang, dimethyl ester” (Anonim, 2006).

Penamaan ester hampir menyerupai dengan penamaan basa; walaupun tidak benar-benar mempunyai kation dan anion, namun memiliki kemiripan dalam sifat lebih elektropositif dan keelektronegatifan. Suatu ester dapat dibuat sebagai produk dari suatu reaksi pemadatan pada suatu asam (pada umumnya suatu asam organik) dan suatu alkohol ( atau campuran zat asam karbol), walaupun ada cara-cara lain untuk membentuk ester. Pemadatan adalah suatu jenis reaksi kimia di mana dua molekul bekerja sama dan menghapuskan suatu molekul yang kecil, dalam hal ini dua gugus OH yang merupakan hasil eliminasi suatu molekul air(Clark, 2002).

Suatu reaksi pemadatan untuk membentuk suatu ester disebut esterifikasi. Esterifikasi dapat dikatalis oleh kehadiran ion H­+. Asam belerang sering digunakan sebagai sebagai suatu katalisator untuk reaksi ini. Nama ester berasal dari Essig-√Ąther Jerman, sebuah nama kuno untuk menyebut etil asam cuka ester (asam cuka etil) (Anshory, 2003).

Ester dapat dibuat oleh suatu reaksi keseimbangan antara suatu alkohol dan suatu asam karbon. Ester dinamai menurut kelompok alkil dari alkohol dan kemudian alkanoat (bagian dari asam karbon). Sebagai contoh, reaksi antara metanol dan asam butir menghasilkan ester metil butir C3H7-COO-CH3 seperti halnya air. Yang paling sederhana adalah H-COO-CH3,metil metanoat. Karena ester dari asam yang lebih tinggi, alkana menyebut dengan - oat pada akhiran. Secara umum Ester dari asam berbau harum meliputi benzoat seperti metil benzoat (Anonim, 1995).
Reaksi esterifikasi merupakan reaksi pembentukan ester dengan reaksi langsung antara suatu asam karboksilat dengan suatu alkohol (Fessenden, 1982).
Etil asetat
Etil asetat adalah cairan jernih, tak berwarna, berbau khas, yang bagian terbesarnya terdiri dari etil asetat dengan rumus CH.gCOO CzHs dan terutama digunakan sebagai pelarut tinta, perekat, resin.
Etil asetat adalah senyawa organik dengan rumus empiris C2H5OC(O)CH3. Senyawa ini merupakan ester dari etanol dan asam asetat. Senyawa ini berwujud cairan tak berwarna, memiliki aroma khas. Senyawa ini di produksi dalam skala besar sebagai pelarut. Etil asetat adalah pelarut polar menengah yang volatil (mudah menguap), tidak beracun, dan tidak higroskopis. Seperti kebanyakan reaksi aldehida dan keton, esterifikasi suatu asam karboksilat berlangsung melalui serangkaian tahap protonasi dan detonasi. Oksigen karbonil diprotonasi, alkohol nukleofilik menyerang karbon positif dan eliminasi air akan menghasilkan ester.
Etil asetat disintesis melalui reaksi esterifikasi fischer dari asam asetat dan ethanol, biasanya disertai katalis asam seperti asam sulfat.
Etanol
Etanol disebut juga etil alkohol, alkohol murni, alkohol absolut atau alkohol saja adalah sejenis cairan yang mudah menguap, mudah terbakar, tidak berwarna dan merupakan alkohol yang paling sering digunakan dalam kehidupan sehari – hari. Etanol adalah suatu obat rekreasi yang paling tua. Etanol banyak digunakan sebagai pelarut sebagai bahan – bahan kimia yang di tunjukan untuk konsumsi dan kegunaan manusia. Contohnya adalah pada parfum, perasa, pewarna makanan, dan obat–obatan. Dalam kimia etanol adalah pelarut yang penting sekaligus sebagai stok umpan untuk sintesis senyawa kimia lainnya. Dalam sejarahnya ethanol telah lama di gunakan sebagai bahan bakar. Sifat fisika dan kimia etanol sebagai berikut. Etil asetat juga mempunyai Rumus molekul etanol C2H5OH atau rumus empiris C2H6O. Sifat-sifat  fisik Etanolantara lain :
1.      Massa molekul relatif              :  46,07 gr/mol.
2.      Titik beku                                : -114,1oC.
3.      Titik didih normal                   :  78,32oC.
Etanol termasuk dalam alkohol primer, yang berarti bahwa karbon yang berikatan dengan gugus Hidroksil paling tidak memiliki 2 Hidrogen atom yang terikat dengannya juga. Reaksi kimia yang dijalankan oleh ethanol kebanyakan pada fungsi gugus Hidroksil.
Asam Sulfat ( H2SO4 )
Asam Sulfat ( H2SO4 ) merupakan asam mineral ( Anorganik ) yang kuat. Zat ini larut dalam air pada semua perbandingan, asam sulfat mempunyai kegunaan dan merupakan salah satu produk utama industri kimia. Walaupun asam sulfat yang mendekati 100% dapat dibuat, ia akan melepaskan SO3 pada titik didihnya dan menghasilkan asam 98,3%. Asam sulfat 98% lebih stabil untuk disimpan dan merupakan bentuk asam sulfat yang paling umum. Asam sulfat 98% pada umumnya disebut sebagai asam sulfat pekat. Berikut adalah sifat-sifat asam sulfat.Sifat – sifat Asam Sulfat ialah :
1.      Nama sintesis              : Asam sulfat
2.      Rumus molekul           : H2SO4
3.      Massa molar                : 98,078 gr/mol
4.      Penampilan                  : Bening, tidak berwarna, tidak berbau
5.      Densitas                      : 1,84 gr/cm3 , cairan
6.      Titik leleh                    : 10oC, 283 K, 50o F
7.      Titik didih                   : 290o C, 563oK, 554oF
8.      Kelarutan dalam air     : Bercampur penuh
9.      Viskositas                    : 26,7 CP pada 20oC
10.  Klasifikasi                   : Sangat korosif
11.  Titik nyala                   : Tak ternyalakan

Asam Asetat
Asam asetat, asam etanoat atau asam cuka adalah senyawa kimia asam organik yang dikenal sebagai pemberi rasa asam dan aroma dalam makanan. Asam cuka memiliki rumus empiris C2H4O2. Rumus ini seringkali ditulis dalam bentuk CH3-COOH, CH3COOH, atau CH3CO2H. Asam asetat murni ( asam asetat glasial) adalah cairan higroskopis tak berwarna, dan memiliki titik beku 16.7°C.
Asam asetat merupakan salah satu asam karboksilat paling sederhana, setelah asam format. Larutan asam asetat yang larut dalam air merupakan sebuah asam lemah, artinya hanya terdisosiasi sebagian menjadi ion H+ dan CH3COO-. Asam asetat merupakan pereaksi kimia dan bahan baku industri yang penting. Asam asetat digunakan dalam produksi polimer seperti polietilena tereftalat, selulosa asetat, dan polivinil asetat, maupun berbagai macam serat dan kain.
Dalam industri makanan, asam asetat digunakan sebagai pengatur keasaman. Di rumah tangga, asam asetat encer juga sering digunakan sebagai pelunak air. Dalam setahun, kebutuhan dunia akan asam asetat mencapai 6,5 juta ton per tahun. 1.5 juta ton per tahun diperoleh dari hasil daur ulang, sisanya diperoleh dari industri petrokimia maupun dari sumber hayati.
Sifat-sifat dari Asam Asetat ialah :
1.             Nama Sistematis       :  Asam etanoat, asam asetat
2.             Nama Alternatif        : Asam metanakarboksilat, hidrogen asetat,   asam cuka
3.             Rumus Molekul        : CH3COOH
4.             Massa Molar             : 60,05 gr/mol
5.             Titik lebur                 : 16,5 C




BAB III
METODE PRAKTIKUM
A.    Bahan dan Alat
Bahan :
o   Larutan asam cuka pekat
o   Alcohol 1 ml
o   Larutan asam sulfat pekat
o   Air
   Alat :
o   Tabung reaksi
o   Tutup gabus
o   Pipet tetes
o   Pipet ukur

B.    Prosedur
BAB IV
HASIL DAN PEMBAHASAN
A.    Hasil
No
Sample
Ditambah asam asetat 5 tetes
Setelah dipanaskan
Tabung ditutup aluminium
Gambar
1
1 ml alcohol 5 tetes asam sulfat
Berbau menyengat dan berwarna putih bening
Ada perubahan pada volumenya
Tidak ada perubahan warna, tidak menguap pada tabung yang ditutup
Campuran 1 ml alkohol dengan 5 tetes asam sulfat pekat
Ditambahkan dengan asam cuka pekat
Saat dipanaskan
Setelah dipanaskan

B.    Pembahasan
Dari data pengamatan yang telah kami dapatkan di laboratorim pada sample 1 ml alcohol ditambahkan dengan 5 tetes asam sulfat lalu ditambahkan 5 tetes asam asetat larutan tersebut tetap berwarna putih bening dan berbau menyengat, lalu setelah larutan tadi dipanaskan ada perubahan pada volumenya, setelah itu kami mengamati apabila tabungnya ditutup dengan aluminium dan didinginkan lalu diencerkan dengan banyaak air namun tetap saja tidak ada perubahan warna, dan tidak menguap juga
Ada beberapa faktor yang mengakibatkan perubahan tersebut kurang diperhatikan. Diantaranya yaitu warna larutan yang bening kurang mampu menunjukkan adanya perubahan yang terjadi. Faktor yang lain seperti volume air yang ditambahkan tidak disesuaikan, ataupun karena penggunaan pipet tetes yang tidak sesuai dengan aturan.
Seharusnya dari reaksi antara asam cuka bersama alkohol dan asam sulfat pekat yang telah mengalami pendinginan setelah dipanaskan serta ditambahkan air secukupnya akan memberikan hasil larutan etil asetat bersama hasil sampingnya yaitu air. Dalam kasus ini, larutan yang terbentuk (etil asetat) akan menuju permukaan, sedangakan larutan dibawahnya merupakan sisa asam dari asam karboksilat dan alkohol yang membentuk air.


BAB V
KESIMPULAN DAN SARAN
A.    KESIMPULAN
Larutan etil asetat yang merupakan senyawa ester, dapat dibuat dengan cara mereaksikan senyawa asam karboksilat dengan alkohol dengan katalis asam sulfat pekat. Sesuai teori yang menyatakan bahwa ester merupakan senyawa yang memiliki ciri khas bau yang masing-masing, dalam praktikum ini juga menghasilkan bau yang hampir sama. Namun, bau khas tersebut akan menghilang ketika tabung reaksi menutupi tabung reaksi tersebut.
Dari hasil reaksi antara asam karboksilat dengan alkohol ini akan menghasilkan hasil samping berupa air bening.

B.    Saran
1.     Seharusnya setelah pratikum selesai setiap kelompok per acara menjelaskan sedikit kesimpulan dari percobaannya agar laporan per acara bisa lebih mudah dipahami
2.     ketersediaan alat dan bahan yang diperlukan kurang banyak, harusnya memadai agar praktikum dapat berjalan dengan baik dan sesuai dengan waktu yang sudah di jadwalkan.
3.     Kuis seharusnya diadakan setelah praktikum selesai.
4.     Kesulitan kami saat membuat laporan adalah ketika lampiran foto, seharusnya untuk praktikum selanjutnya harus ada pengkoordinir foto praktikum.


DAFTAR PUSTAKA

Anonim. 1995. Farmakope Indonesia Edisi ke IV. Departemen Kesehatan Republik Indonesia. Jakarta.

Anonim. 2006. Ester-Wikipidea the Free Encyclopedia. GNU Free Documentation License

Anshory
, H. Irfan. 2003. Acuan Pelajaran Kimia. Jakarta.: Erlangga.

Clark, Jim, 2002 (modified 2004). The Mechanism for the Esterification Reaction.  http://www.chemguiede.co.us/organicprops/estermenu.html1#top (diakses pada 7 Juni 2013 pukul 19.43)

3 comments:

  1. trims utk blog ini,sangat membantu sbg bahan referensi laporab praktikum

    ReplyDelete
  2. Lumayan buat referensi nih. Terimakasih sudah dipost, sangat membantu buat anak anak kalangan SMA

    ReplyDelete
  3. sy tertarik dengan templete yg anda pakai :)

    ReplyDelete